Jokowi Populer di Jabar

(SJO, BANDUNG) — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo atau Jokowi ternyata sangat populer di Jawa Barat. Tingkat popularitasnya mencapai 95,15 persen. Jokowi pun dinilai pantas sebagai calon presiden atau wakil presiden dengan tingkat elektabilitas mencapai 47,1 persen. Jabar adalah provinsi yang memiliki jumlah pemilih terbesar.

Hal itu terlihat dari hasil survei Tokoh Jawa Barat dalam Kepemimpinan Nasional yang dilakukan Pusat Kajian dan Kepakaran Statistika (PK2S) Universitas Padjadjaran pada 6-16 Desember 2013.

Survei ini sebenarnya ditujukan untuk melihat kepopuleran dan peluang tokoh Jabar jika maju ke kancah kepemimpinan nasional. Survei melibatkan 1.587 responden yang tersebar di 26 kota kabupaten se-Jawa Barat. Survei menggunakan desain sampling two way stratification dengan tingkat akurasi 3,0 persen.

Ketua PK2S Unpad Toni Toharudin dalam konferensi pers di Bandung, Kamis (26/12), mengatakan, tingkat popularitas Jokowi mencapai 95,15 persen, disusul Aburizal Bakrie 94,33 persen, dan Jusuf Kalla 93,45 persen.

Selain itu, muncul nama-nama lain, seperti Megawati Soekarnoputri (92,50), Prabowo Subianto (88,09), Hatta Rajasa (84,81), Dahlan Iskan (77,63), Marzuki Alie (55,83), Mahfud MD (50,79), Gita Wirjawan (47,07), Suryadharma Ali (41,21), Pramono Edhie Wibowo (37,24), Anis Matta (33,52), dan Anis Baswedan (32,14).

”Tidak hanya dari tingkat popularitas, masyarakat Jawa Barat juga menilai Jokowi paling pantas menjadi calon presiden atau wakil presiden. Jokowi meraih 47,1 persen dan mendominasi baik di seluruh daerah pemilihan dari seluruh tingkat usia, pendidikan, dan suku bangsa di Jawa Barat,” kata Toni.

Selain Jokowi, tokoh lain yang dinilai pantas menjadi calon presiden atau wakil presiden adalah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (13,20), Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie (11,40), Menteri BUMN Dahlan Iskan (9,60), mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (5,20), dan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD (3,20).

Menurut Toni, meski survei tersebut untuk melihat peluang tokoh asal Jabar dalam kancah kepemimpinan nasional, tidak bisa dihindari jika yang menempati posisi teratas adalah tokoh- tokoh nasional, seperti Jokowi atau Prabowo.

”Responden mungkin membaca situasi di mana Jokowi dilihat punya prestasi, yang meski belum terlihat tetapi jelas tahap demi tahapnya. Begitu juga dengan Prabowo,” kata Toni.

Peneliti PK2S, Tata S Wirasasmita, menambahkan, untuk tokoh Jabar yang berkiprah di tingkat nasional, muncul nama Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) M Jumhur Hidayat dengan tingkat popularitas 19,72 persen dan Ketua Badan Musyawarah Masyarakat Sunda Pusat Syarif Bastaman yang meraih 16,82 persen.

Dari kepantasan menjadi capres atau cawapres, Jumhur yang meraih 1,20 persen mengungguli perolehan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Anis Matta (0,80) dan capres dari Partai Hanura, Wiranto (0,60).

”Dibandingkan dengan tokoh nasional lainnya, kedua tokoh Jawa Barat itu dari popularitasnya masih jauh tertinggal. Namun, jika mereka serius untuk mau berkiprah dalam kepemimpinan nasional, sebenarnya masih ada waktu dan peluang untuk itu,” kata Tata.

Namun, sampai kemarin, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, tempat Jokowi bernaung, belum memutuskan siapa yang nantinya akan diajukan sebagai calon presiden pada Pemilu 2014.(kpo)

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: